Definisi, Contoh dan Penjelasan Pesawat Sederhana



PESAWAT SEDERHANA
Setiap alat yang mempermudah kita melakukan usaha disebut dengan pesawat. Pesawat berfungsi mempermudah kita melakukan usaha tetapi tidak mengurangi usaha yang harus dilakukan.
Pesawat paling sederhana disebut dengan pesawat sederhana misal : tuas, katrol, bidang miring dan roda gigi.
Keuntungan mekanik sebuah pesawat sederhana didefinisikan sebagai perbandingan antara kuasa yang dilakukan dengan beban yang ditanggung.
TUAS
Pada tuas berlaku hukum kekekalan usaha adalah sbb :
Usaha masukan = usaha keluaran

          WF = Ww  atau F x lF = w x lw

Keterangan :
WF = usaha masukan atau usaha yang dilakukan gaya (Joule ( J ) atau Newton Meter (Nm))
Ww = Usaha keluaran atau usaha akibat beban (Joule ( j ) atau Newton meter (Nm))
lF = lengan gaya (meter (m))
lw = lengan beban (meter (m))
w = berat beban (Newton (N))
F = gaya (Newton(N)

Keuntungan mekanik pada tuas adalah :
            Keuntungan mekanik =
Ada 3 macam tuas :
1.      tuas kelas pertama ( w – T – F )
2.      tuas kelas kedua ( T – w – F )
3.      tuas kelas ketiga ( T – F – w )
T = titik tumpu, w  = beban , dan F = gaya
KATROL
Katrol adalah pesawat sederhana yang digunakan untuk menaikkan beban berat.
Katrol tetap tidak memperbesar gaya tetapi hanya merubah arah gaya sehingga searah dengan gaya berat. Sedangkan katrol bergerak tidak merubah arah gaya melainkan mengkalikan gaya. Keuntungan mekanis katrol tetap adalah 1, sedangkan katrol bergerak adalah 2.

BIDANG MIRING

Bidang miring merupakan permukaan sederhana berupa permukaan miring yang penampangnya berbentuk segitiga dan berfungsi sebagai pengali gaya.
Keuntungan mekanis (n) bidang miring :
              n =
Bidang miring yang bergerak adalah baji, sekrup.
 Contoh baji adalah pisau, kampak.


EmoticonEmoticon